***Welcome My Blog***

Minggu, 19 Desember 2010

Perlak Kerajaan Islam I di Asia Tenggara

Telah menjadi catatan para ahli sejarah dan ilmuan terutama Abu Ishak Al-Makarany Pasy bahwa kerajaan Islam-I-Asia Tenggara adalah telah didirikan di Peureulak dengan Ibukotanya, Bandar Khalifah. 

Baginda Sulthan adalah turunan dari Dinasti Sasanit Jazirah Arab Persia pada saat itu diperintah oleh Raja Kisra. Saat itu, dimana seorang Putra dari Dinasti Sasanit Pangeran Salman meninggalkan Tanah Airnya menuju timur jauh dengan dan Asia Tenggara untuk berniaga dan berdakwah dengan kapal dagangnya. 

Saat pertama adalah tiba dan berlabuh di Bandar Jeumpa (Aceh Jeumpa) sekarang. Setelah kapal kembali pulang, Pangeran tidak ikut pulang dan terakhir terpikat dan kawin dengan Putri Jeumpa bernama Putri Mayang Seuleudang, Puteri dari Meurah jeumpa. 

Tiada berapa lama, atas restu Meurah Jeumpa, Pangeran Salman dan Puteri Mayang Seuleudang berangkat ke Negeri Peureulak, kedatangannya adalah diterima oleh Meurah Peureulak. Setelah baginda Meurah Peureulak berpulang ke rahmatullah, Baginda tidak mempunyai anak laki-laki. 

Atas mufakat Pembesar-pembesar Negeri Peureulak serta rakyat, diangkatlah Pangeran Salman menjadi Meurah Peureulak yang baru. Dalam masa Baginda menjadi Meurah Peureulak, negeri menjadi makmur-rakyat sejahtera, ekonomi maju pesat karena hubungan perdagangan dan kapal-kapal asing ramai berdagang ke negeri Peureulak, terutama membeli hasil bumi dan rempah-rempah. 

Pangeran Salman dan Puteri Mayang Seuleudang mempunyai 4 orang putra dan 1 putri, masing-masing adalah :

Syahir Nuwi, kemudian menggantikan ayahnya jadi Meurah Peureulak.
Syahir Tanwi (Puri), kemudian pulang ke negeri Ibunya Jeumpa dan diangkat menjadi Meurah Jeumpa, menggantikan kakeknya yang telah meninggal dunia.
Syahir Puli, merantau ke Barat (Pidie, sekarang) kemudian di negeri itu diangkat menjadi Meurah Negeri Sama Indra (Pidie)
Sayhir Duli, setelah dewasa merantau ke daerah negeri barat paling ujung (Banda Aceh, sekarang), karena kecakapannya diangkat menjadi Meurah Negeri Indra Pura (Aceh Besar, sekarang).
Putri Maghdum Tansyuri 
Berdasarkan hal tersebut diatas, secara geografis dan strategis semua negeri di sepanjang Selat Malaka adalah dalam Pemerintahan Para Meurah keturunan. Dinasti Sasanit pihak ayah dan turunan Meurah Jeumpa dari pihak ibu. Di Acheh, anak cucu dari keturunan ke Empat Meurah disebut “Kaom Imum Peut” (Kaum Imam Empat).

Epilog dari turunan dinasti Sasanit adalah : Pada suatu masa Pemerintahan Daulah Ummayyah, dibawah pimpinan Khalifah Makmun Ibnu Harun Al-Rasyid, telah menindas Partai Syiah yang dipimpin oleh Ali bin Abi Thalib. 

Salah seorang turunan Ali bin Abi Thalib, memberontak terhadap Khalifah Makmun yang berkedudukan di Baghdad dan memproklamirkan dirinya menjadi Khalifah di Mekkah. 

Dengan murka, Sulthan Makmun mengirim pasukan perang untuk memukul mundur Muhammad Jaffar Shiddiq di Mekkah. Para proklamator tersebut kalah dan tidak dibunuh akan tetapi dimaafkan.

Seterusnya, Khalifah Makmun memerintahkan kaum Syiah meluaskan dakwah ke negeri Asia Tenggara-Hindie dan Timur Jauh. Atas dasar itulah, sebuah Armada Angkatan Dakwah beranggotakan 100 orang dibawah pimpinan Nahkoda Khalifah (turunan Qatar) memasuki Bandar Peureulak.

Saat itu, yang menjadi Meurah Peureulak adalah Syahir Nuwi. Salah seorang dari anggota Angkatan Dakwah Ali bin Muhammad bin Jaffar Shiddiq dinikahkan oleh Meurah Peureulak dengan adik kandungnya Putri Maghdum Tansyuri. 

Dari perkawinan inilah lahir seorang Putra, oleh kedua orang tuanya diberi nama Sayed Abdul Aziz. Pada tanggal 1 Muharam 225 H (840 M) dilantik menjadi Raja Kerajaan Islam I Acheh Peureulak dengan gelar Sultan Alaidin Sayed Maulana Abdul Aziz Maghdum Shah dan kawin dengan Putri Maghdum Khadewi. 

Dinasti Kerajaan Islam I Acheh Peureulak adalah mempunyai 19 orang Sulthan mulai dari tahun 840 M-1292 M antara lain adalah sebagai berikut : 

Dinasti Sayed Maulana Abdul Aziz Maghdum Shah 840 M-864 M pendiri Kerajaan Islam I Aceh Peureulak.
1.1 Sulthan Alaidin Sayed Maulana Abdul Aziz Maghdum Shah 840 m-864 M pendiri Kerajaan Islam I Acheh Peureulak.

1.2 Sulthan Alaidin Sayed Maulana Abdul Rahim Shah 864-888 M

1.3 Sulthan Alaidin Sayed Maulana Abbas Shah 888 M-913 M

1.4 Sulthan Alaidin Sayed Maulana Ali Mughayat Shah 915 M-918 M 

Dinasti Maghdum Johan Berdaulat (Shiah) Peureulak pesisir 928-986 M
2.1 Sulthan Maghdum Alaidin Malik Abdul Kadir Shah Johan berdaulat 928 M-932 M

2.2 Sulthan Maghdum Alaidin Malik Muhammad Amin Shah Johan berdaulat 932 M-965 M. Baginda dikenal dengan nama TEUNGKU COT KALA, adalah Pendiri Perguruan Tinggi Zawiyah Cot Kala di (Bayeun) saat ini dengan pendidikan lengkap-agama-filsafat-dan militer

2.3 Sulthan Maghdum Alaiddin Abdul Malik Shah Johan Berdaulat 956-976 M

2.4 Sulthan Alaiddin Sayed Maulana Shah 976 M-986 M 

Dinasti Maghdum Alaidin Malik Ibrahim Shah Johan Berdaulat 986-1292 M.
3.1 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Ibrahim Shah Johan Berdaulat 986 M-1012 M. Pada tahun 986 M-1006 M, selama 20 tahun Kerajaan Islam Acheh Peureulak berperang melawan aggressor Sri Wijaya, dan pada akhirnya tentara Sri Wijaya menarik diri dari Peureulak karena menghadapi serangan Dharmawangsa dari Pulau Jawa.

3.2 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Mahmud Shah Johan Berdaulat 1012 M-1059 M

3.3 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Manshur Shah Johan Berdaulat 1059 M-1078 M

3.4 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Abdullah Shah Johan Berdaulat 1078 M-1109 M

3.5 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Ahmad Shah Johan Berdaulat 1109 M-1135 M

3.6 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Mahmud Shah Johan Berdaulat 1135 M-1160 M

3.7 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Usman Shah Johan Berdaulat 1180 M-1173 M

3.8 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Muhammad Shah Johan Berdaulat 1173 M- 1200 M

3.9 Sulthan Maghdum Alaiddin Abdul Jalil Shah Johan Berdaulat 1200 M-1230 M

3.10 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Muhammad Amin Shah II Johan Berdaulat 1230 M-1267 M. Baginda tidak mempunyai Putera, tapi mempunyai puteri, yaitu :

3.10.1. Puteri Ratna Keumala, dikawinkan dengan Raja Malaka, Sulthan Muhammad Shah atau bergelar Para Meswara

3.10.2. Puteri Ganggang, dikawinkan dengan Sulthan Malik Al-Salih Meurah Siloo-Sultan Negeri Samudera Pasai yang memerintah Pasai 1261 M-1289 M, mangkat pada tahun 1291 M.

Dari sinilah mulai terbina poros Kerajaan-kerajaan Islam –Kerajaan Islam Aceh Peureulak – Pasei dan Malaka di Tanah Melayu. 

3.11 Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Abdul Aziz Shah Johan Berdaulat 1263 M-1292 M. Baginda adalah penghabisan Sulthan Peureulak, karena disatukan Kerajaan Islam Pasei, dibawah pimpinan Sulthan Muhammad Malik Az-Zahir (Putra Meurah Siloo dengan Putri Ganggang atau cucunda Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Muhammad Amin Shah II Berdaulat dari Kerajaan Islam Acheh Peureulak). 

Bila kita kenang kembali, umur kota Peureulak saat ini adalah 1167 tahun. Setelah Kerajaan Islam Peureulak disatukan kedalam Kerajaan Islam Pasei, di Peureulak sendiri di perintah oleh Hulubalang (Ampon Chik) dan yang terakhir adalah Ampon Tjhik Tuha dan generasi seterusnya adalah Teuku Tjhik Muhammad Thayeb ananda Ampon Tjhik Tuha atau nenekanda dari Bapak Teuku Hadi Thayeb mantan Gubernur Acheh. 

Diseluruh persada bumi Acheh adalah terdapat kerajaan-kerajaan Negeri itu sendiri yang diperintah oleh masing-masing Raja, yang nantinya menjadi suatu mata rantai berdirinya Negara Kerajaan Islam, Acheh Darussalam, antara lain adalah :

Kerajaan Islam I Acheh Peureulak 840 M-1292 M
Kerajaan Islam Samudera Pasai, Sulthan yang pertama adalah Maharaja Muhammad Shah 1042 M-1078 M (Kerajaan Salasari)
Kerajaan Islam Beunua Teuming, dengan Raja I adalah Meurah Gajah 1184 M-1203 M dan yang terakhir adalah Pendekar Sri Meungkuta dari Alas 1528 M-1558 M.
Wilayah Kerajaan Islam Teuming adalah meliputi – Teumig Negeri Alas - Negeri Isak (Gayo).

Kerajaan Pidie (Shahir Puli) dan Sama Indra dengan sulthannya adalah Sulthan Maarif Shah Baginda mangkat 18 Spetember 1951 M-Nisan-Keulibeut Pidie.
Kerajaan Islam Acheh Indera Purba (Lamuri) Darussalam – Sulthan I adalah Sulthan Alaidin Shah 1205 M- 1273 M
Kerajaan Islam Meureuhom Daya – 1205 M dengan Sulthan I adalah Alaiddin Johan Shah di Daya Lam No (Aceh Barat).
Jelaslah kepada kita semua bahwa, penyatuan Kerajaan-kerajaan Islam Aceh di bumi persada Aceh adalah pertama telah dilakukan dari zaman dahulu kala dengan sistem masing-masing kerajaan adalah mengatur negeri dan pemerintahannya masing-masing, baik Sipil dan Militer (Pertahanan) dan mengangkat perangkat pemerintahannya.

Hal tersebut diatas adalah sama dengan praktek Tata Negara yang dilakukan di Benua Amerika, Inggris-Eropa dan Malaysia saat ini. Amerika dengan sistim Negara Bahagiannya, Inggris dengan sistem Negara persemakmurannya (Commonwealth) dan Malaysia dengan Negara Bahagiannya dimana Kepala Negeri adalah Sulthan dan Yang Dipertuan Agung sebagai Malikul Adilnya.

Ini kesemuanya, telah dipraktekkan dalam atur Tata Negara Kerajaan Islam Aceh dan ini berarti juga bahwa peradaban Bangsa Aceh ada setelah Peradaban bangsa Eropa.

Demokrasi adalah telah tumbuh subur dipraktekkan dalam kerajaan Islam Acheh di seluruh Bumi Acheh. 

Kini jelaslah kepada kita bahwa - Kerajaan Islam –I – Asia Tenggara (Peureulak) dimulai pada 840 M sampai dengan Sulthan Maghdum Alaiddin Malik Abdul Aziz Shah Johan berdaulat adalah terakhir tahun 1292 M. Artinya, Dinasti Islamiyah di Peureulak telah Berjaya selama 452 tahun lamanya.

Selanjutnya, seluruh Kerajaan disatukan menjadi Kerajaan Islam Aceh Darussalam di bawah kepemimpinan Sultan Alaidin Mahmud II Johan Shah – 1205 – 1234 M – Baginda adalah Sulthan – Pertama – Kerajaan Aceh Darussalam – masih keturunan Sulthan – Kerajaan Islam – I – Peureulak – Dinasti – Sayed Maulana.

Kerajaan Islam Aceh Darussalam diawali pada tahun 1205 M sampai dengan Sulthan Alaiddin Muhammad Daod Shah II – 1873 – 1907 M atau s/d masuknya Jepang 1942 – kemudian Aceh melawan Belanda sejak 1873 s/d 1941 masuk jepang = 69 tahun Aceh berperang dengan Belanda, maka usia Dinasti Islamiyah di Aceh adalah berkuasa dari I Muharam 840 M s/d 1941 =1101 tahun lamanya.

1 komentar:

Saiful Mulki mengatakan...

1101 tahun dinasti Islam berkuasa di Atjeh, sudah seyogianya Atjeh kembali menerapkan Syari'at Islam seperti tempo doeloe...masa endatu geutanyoe...

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Free Web Hosting